Sunday, December 2, 2018

Celebrating 8 Years Old Friendship

One of my besties named Sari, she lives thousands miles away from island where I live. Around 1 hour and 45 minutes if it is converted into flight time. I met her for the first time in Bandung, thanks to Australia Youth Exchange Program that made this happen.  I knew she would be my best friend after came across her well-crafted writing. She can’t stop proofread any sentences she found, exactly like a grammar police. She is super witty, hilarious and sharp. These traits beautifully paint my serious life. Every time we met, we are not good at telling something on the surface, we dive deep, touch the ocean floor and make it into the Earth core. We share our books, our family and our friends, those things that we both treasure.


Now our friendship is about 8 years old, a few months ago she visited me to celebrate that special age. We celebrated it 7 days and night in row by traveling around Lombok. We hiked 1,900 m asl hill like a pro climber, we tried street food and secondhand clothes like a hippie, we walked along the old town of Ampenan and dined in five stars resort like a posh. Hand in hand we have tasted bittersweet of trips in different part of the world.  And I would like you to know little bit about her, in this little screen through this interview.  Happy reading!



INTERVIEW 

On a scale of 1-10, how excited are you about life right now? 
7

Describe yourself in a hashtag? 
#suchanAries

If you could do a love scene with anyone, who would it be? 
Denzel Washington

If your life was a musical, what would the marquee say? 
This girl sucks at musical

What’s one thing people don’t know about you? 
That I actually write hahah

What’s your wakeup ritual? 
Thinking “what day is it?”

What’s your go to bed ritual? 
Thinking and plotting dialogues I should’ve said to people

What’s your favorite time of day? 5PM only. No alternatives
Dream country to visit? Iran

What’s the biggest surprise you’ve had? Life in general? LOL
Heels or flats/sneakers? Oxford and ankle boots made of artificial leather
Vintage or new? VINTAGE!

Who do you want to write your obituary? My cat
Style icon? Some random girls on Instagram and any 80’s or 90’s movie stars

What are three things you can’t live without? Book, Music, Humour
What’s one ingredient you put in everything? Can I do 3? Salt, Garlic, and cabe rawit

What 3 people living or dead would you like to make dinner for? Pasta for Haruki Murakami
soup (with a little bit of shroom) for Amy Winehouse, Frida Kahlo, she doesn’t need dinner though, cigarettes and coffee would do.

What’s your biggest fear in life? To feel the long pain before dead
Window or aisle seat? Aisle, not to pee, but to run fast when accident happens
What’s your current TV obsession? Can I do 2? Atlanta and Insecure
Favorite app? Spotify, although their catalogue is not comprehensive

Secret talent? Writing? Hahaha
Most adventurous thing you’ve done in your life? I think went on paragliding. Anything could go wrong, but I did it anyway

How would you define yourself in three words? Observant, Weird (like everybody else), Particular
Favorite piece of clothing you own? All of my oversized outers (jacket, cardigan, blazer, coat) 
Must have clothing item everyone should have? Outer
Superpower you would want? To be invisible

What’s inspiring you in life right now? My paycheck, I can do heaps of things with it LOL
Best piece of advice you’ve received? Jangan dipikirin (Because I overthink everything)
Best advice you’d give your teenage self? Don’t study natural science

A book that everyone should read? We should all be feminists – ChimamandaNgozieAdichie
What would you like to be remembered for? A writer of at least 1 book
How do you define beauty? Being confident and liberated in your own skin

What do you love most about your body? My original eyebrows
Best way to take a rest/decompress? Bengong and sleep
Favorite place to view art? Music festival/ concert where people get to express their freedom
If your life were a song, what would the title be? “Life is something to do when you can’t get to sleep” (This is actually Fran Lebowitz’s quotes)

If you could master one instrument, what would it be? Electric guitar
If you had a tattoo, where would it be? Inner wrist
Dolphins or koalas? None of them
What’s your spirit animal? Cat

Best gift you’ve ever received? Any hand-written notes
Best gift you’ve ever give? Any hand-written notes, books, and a playlist
What’s your favorite board game? I don’t do board game
What’s your favorite color? Black, it’s not a color.

Least favorite color? Orange
Diamonds or pearls? Never wore any of them
Drugstore makeup or designer? Drugstore or anything cruelty-free J
Blow-dry or air-dry? Air-dry but I do blow-dry for work, no time for air-dry
Pilates or yoga? Yoga

Coffee or tea? Coffee. But I need to change to tea anytime soon
What’s the weirdest word in the English language? Fish. Why can’t we say fishes? Why is it uncountable when we can say dogs/ cats as countable and hair and beard, why can’t we say hairs but we can say beards? Aren’t they on similar degree? Weird

Dark chocolate or milk chocolate? Not a chocolate fan, but might go with chocolate milk
Stairs or elevator? Hahah you got me! Elevator! No second-guessing about it. haha
Summer or winter? Summer/ Spring/ Fall. Hate cold, hate winter. You geteclecticised when in contact with anything made of steel with your winter coat. I hate that feeling.
You are stuck on an island, you can pick one food to eat forever without getting tired of it, what would you eat? Spaghetti aglio olio

A desert you don’t like? Any drinks made of banana, like why?
A skill you’re working on mastering? Cooking vegetarian/ vegan meals J
Best thing to happen to you today? Knowing that life is going in a mundane rotation, but once in a while you get to hang out with your best friends or watch your favorite musicians performing near you.

Worst thing to happen to you today? To trip and fall in front of public, which I did in the past, not fun
Best compliment you’ve ever received? That I have good taste in music and books and movies lol
Favorite smell? Sandalwood and food smell haha

Hugs or kisses? Both
If you made a documentary, what would it be about? The life of regular people; housewives, young workers who just moved from their hometown to big cities struggling urbanistic lifestyle, grandparents, construction workers, high school girls, unsuccessful artists/ musicians, KRL train operator, maids and baby sitters, should I go on?
Last piece of content you consumed that made you cry? Kind encouragement from my colleagues
Lipstick or lip gloss? Matte lipstick
Sweet or savory? Savory

Girl crush? SZA (American singer)
How you know you’re in love? I’ll know when I do, cause I’ve never been. Ha!
Song you can listen to on repeat? Too many songs. Please head over to my Spotify account J
If you could switch lives with someone for a day who would it be? Anyone from the great golden era of the 60’s and70’s and watch the 1969 Woodstock

What are you most excited about at this time in your life? Going places, watching concerts, meeting my friends

Your go to for having a good laugh? In conversation with my best friends
Your affirmation for today? “Besok dicoba lagi.”


Monday, November 19, 2018

Daur Fest 2018: Sustainability Party Bersatu Melawan Sampah

I am a party person. I join many kinds of parties such as writer and reader party, coffee art party (I don’t really drink coffee), philosophy party and the recent party that I’ve just joined called sustainability party or Daur Fest. 



Terlepas dari politik air, politik udara, gempa ribuan kali dan jumlah sampah yang mungkin sekarang sudah melebihi berat dari berat seluruh manusia di bumi jika disatukan, di sebuah pulau kecil, Gili Air, pulau yang terancam tenggelam karena climate change, sekolompok pemuda dengan optimis bergerak menyatukan komunitas-komunitas lingkungan dan eco-bisnis melalui Daur Festival. Mereka bertemu dalam satu halaman di bawah pohon jowet yang teduh untuk melakukan promosi dan advokasi terkait masalah sampah plastik.



Tema sustainability yang diusung terasa sangat kental, tidak hanya karena kehadiran komunitas-komunitas lingkungan dan eco-bisnis tetapi juga karena setiap alat dan seting dari pesta tersebut penuh dengan sampah yang indah. Saat memasuki gerbang bambu yang dihiasi dengan botol-botol minuman warna-warni, saya disambut oleh deretan foto-foto pantai dan daerah-daerah penuh sampah di wilayah Nusa Tenggara Barat yang diletakkan pada photo-stand kayu. Foto-foto tersebut membuat saya dan pengunjung lainnya berhenti sejenak. Foto-foto itu juga membawa kenangan saya kembali pada seorang murid bernama Phoenix, umurnya sekitar 9 tahun, ketika saya memintanya untuk menjelaskan simbiosis parasitisme, ia akan menjelaskannya dengan gaya  bahasanya sendiri.

“Parasitism is one happy, and the other one is not happy about it, for example, human and forest or plants, human and ocean, human and fish, human is kind of parasite actually, they make forest and animal sad”

Saat mendengar jawabannya saya sedih dan tersindir, perasaan malu menjadi manusia pun muncul. Saya juga terharu dan bangga punya siswa sepertinya, well I am not really good teacher, because all the time I am only interested in my bright students.

“Phoenix, actually symbiosis is the relation between two different species, under the same kingdom since I never found any examples like the ones you’ve just mentioned in my resources but that was beautiful example in its own way.”

“Human and fish can be, the same kingdom and different species, pig and worm insides its tummy, what if it is parasitism but under different kingdom, what do you call it? Well I think human and trees are parasitism symbiosis Buq, it’s just human or maybe the scientists do not want us feel bad or they don’t want to blame themselves, I mean human, and that’s why you don’t find any like mine.”

“Yeah I think you are right, or probably I need to find better resources, well in the test, most of the time it just says symbiosis is the relation between two different species, I don’t think it will be that detail like my own conclusion, and I don’t think you will find the examples that you mentioned in the exam.”

“It’s because human doesn’t like to blame themselves Buq”

Mendengar balasannya saya hanya tersenyum dan merasa beruntung mengajar dan belajar dari seorang deep thinker kecil. Lamunan saya terpotong oleh suara pengunjung yang sedang mengantri di meja reception, dari tempat saya berdiri terdengar pula suara anak-anak yang sedang bermain dan mencoba beberapa alat perkusi dan game-game yang terbuat dari sampah. Panggungnya terbuat dari kayu-kayu bekas tempat buah, kursinya tempat para musisi dan pembicara duduk adalah tumpukan rapi dua kotak plastik bekas minuman bersoda yang di atasnya dilapisi bantal kecil, latar dari panggungnya adalah kain putih bertulis Daur Fest 2018 dengan gambar penyu yang melambangkan bumi seperti philosophy suku Indian, selain itu gili identik dengan penyu dan terlebih lagi populasi penyu di dunia terus menurun.




Di sekeliling panggung, kursi-kursi panjang berjajar membentuk setengah lingkaran, di belankangnya berdiri sekitar delapan meja dan kursi yang menjadi stan-stan komunitas, yayasan dan eco-bisnis dengan produk-produk organik dan berbagai produk menarik dari sampah dan barang-barang bekas. Di antaranya Bale Jukung yang menjual madu organik dan kopi, Gumi Bamboo dengan sedotan bamboo dan kacamata jaman now yang terbuat dari denim-denim bekas, Environment Without Boundaries dengan berbagai macam perhiasan dan furnitur yang terbuat dari sampah plastic dan barang bekas, Trash Hero yang juga memamerkan karya seni seperti lukisan dari sampah, Origin dengan sabun dan sunscreen tanpa SLS, Bekebon dengan super jus organik yang terjual habis sebelum festival selesai dan stan Daur sendiri dengan berbagai souvenir yang terbuat dari tutup botol dengan corak seperti lukisan-lukisan abstrak Jackson Polock. Di beberapa pojok terdapat gallon air minum di mana pengunjung bisa mengisi ulang air menggunakan botol mereka sendiri.


Acara berlangsung dari pukul 1 siang hingga jam 6 sore. Anak-anak, pemuda dan ibu-ibu Gili Air, turis baik lokal maupun international berkumpul, duduk rapi dan berdiri menikmati acara yang dibuka langsung oleh lantunan biola dan permainan apik Lombok Perkusi yang menghasilkan nada-nada merdu dari ember-ember bekas memukau para pengunjung, kemudian diikuti oleh sambutan inspiratif dari Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan founder sekaligus leader project Daur, Adhitya Yusuf yang juga menginisiasi festival ini. Talk Show, pertunjukan dari Angklung Siswa Gili Air dan stand up komedi menjadi rangkaian dari acara tersebut.





Selain sebagai ajang meet and greet bagi yayasan, komunitas dan eco bisni, festival ini juga bertujuan untuk memperkenalkan dan menjual souvenir yang dibuat oleh ibu-ibu dan bapak-bapak di Gili Air yang telah di berikan pelatihan oleh Daur dan tentunya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang sampah dan perubahan iklim. Acara Daur Fest ditutup oleh ucapan terima kasih dari tim Daur kepada semua pihak yang telah memberi dukungan sebelum dan selama acara berlangsung.

Saturday, October 20, 2018

Menikmati Pop dan Minimalism dalam Karya Yayoi Kusama

Karya-karya seni sering tersesat pada zaman di mana mereka dilahirkan, beberapa karya harus menunggu bertahun-tahun bahkan ratusan tahun setelah sang seniman meninggal untuk ditemukan, diterima dan mendapatkan pengakuan. Beberapa karya sangat mudah ditangkap keindahannya, lahir dan langsung digandrungi oleh penikmat seni pada zamannya, bahkan beberapa karya ditunggu kelahirannya.

Photo oleh Wilia Paramitasari
Tepat pada tahun kelahiran adik pertama saya tahun 1989, karya Yoyoi Kusama dikenal dunia. Saya baru berumur kurang dari tiga tahun. Saat itu dia sedang mendapatkan beasiswa dan melakukan pamerannya di Eropa. Bagi saya pribadi, menemukan karya-karyanya mebutuhkan sekitar 27 tahun. Pertama kali menemukannya saat saya mencari video tentang Hirosi Sujimoto, seorang photographer dunia dari Jepang. Video pertama tentang Kusama yang saya tonton mengisahkan kehidupan masa kecilnya di Cina yang kelam dan bagaimana orang-orang terdekatnya menolak profesi seniman hingga akhirnya ia memutuskan untuk melarikan diri ke New York dan berjanji di puncak Empire State untuk meraih mimpinya menjadi seoarang seniman ternama. Dalam video tersebut saya jatuh cinta pada karya-karyanya. Karya-karya yang membangunkan keindahan dari keanehan, bergerak menjauhi dan melawan konsep-konsep klasik. Salah satunya adalah Obliteration Room yang memberikan kesempatan pengunjung untuk menjadi bagian dari karyanya. Sejak saat itu saya sering mencari ke mana pamerannya melanglang buana, berpetualang ke Naushima melalui youtube. Butuh sekitar 4 tahun untuk benar-benar berjodoh. Tiga kali kami saling berpapasan, saat pameran dimulai, saya harus meninggalkan kota-kota tersebut dan sebaliknya. Bulan ini, tepat sebelum dua hari penutupan pamerannya di MACAN, Jakarta seorang teman membawa saya ke museum ini dengan dua tiket bergambar bintik-bintik merah ditangannya bertuliskan “Life Is in the Heart of a Rainbow” I was in it, felt that life was in the heart of a rainbow.

Sebelum memasuki ruang utama galeri, di bagian luar labu-labu raksasa dengan warna pop menyala, warna kuning dengan bintik-bintik hitam mendominasi. Mengapa labu? Mengapa bukan buah melon atau semangka? Sambil berjalan mengantri menuju The Garden of Narcissus, pertanyaan ini tidak hilang dari kepala. Kemungkinan-kemungkinan terbesit, mungkin karena labu dekat dengan Halloween, labu bisa menjadi sayur dan buah dan karena Yayoi kusama terobsesi dengan buah ini.

Di Garden Narcissus antrian makin panjang, anak-anak remaja, tua muda ingin berfoto di taman bola-bola yang terbuat dari baja mengkilat ini. Sepertinya Kusama sudah meramalkan bahwa semakin tua bumi manusia akan semakin narsis. Kusama membuat taman ini sekitar 52 tahun yang lalu pada saat ia mengikuti Bienalle ke 33 Venezia, Italia. Bola-bola baja mengkilat, memantulkan cahaya dan wajah-wajah pengunjung.

Di sebuah pojok ruang terdapat patung Venus DeMilo yang dicat dengan pola polka dot. Beberapa lukisan yang membentuk jarring-jaring salaing terkoneksi yang seperti terbentuk dari spectrum cahaya yang tersisa saat kita menutup mata. Di beberapa dinding ruang tengah terdapat lukisan-lukisan dengan kanvas besar. Yang paling menarik perhatian saya adalah lukisan kumpulan sperma berwarna merah yang berenang di canvas putih yang mungkin ia ibaratkan sebagai sel telur di mana keduanya membentuk suatu kehidupan. Kusama is single, he doesn’t indentify herself as a feminist. Ia juga mengakui bahwa karya-karyanya dipengaruhi oleh seniman seperti Andy Warhol.

Photo oleh Wilia Paramitasari

Photo oleh Wilia Paramitasari

Dalam pameran ini ada tiga instalasi ruangan khusus yang saya masuki yaitu mirror room, infinity room dan obliteration room. Di setiap ruangan, waktu sangat dibatasi untuk menjaga keutuhan karya tersebut dan juga karena jumlah pengunjung yang tinggi. Ketiga ruangan ini membuat saya berada seperti dalam  dunia mimpi dan imaji. Warna-warna terang membentuk ilusi yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya. Di dalam Obliteration Room, pengunjung menjadi bagian dari karya ini karena kami diberikan kesempatan untuk menempelkan lingkaran dengan berbagai ukuran pada ruangan dengan semua furniture berwarna putih. Ruangan ini terinspirasi dari masa kecilnya dan juga saat-saat di mana ia tinggal di rumah sakit jiwa selama bertahun-tahun. 

Jenius memang dekat dengan kegilaan, Kusama menangkap bentuk dan pola bukan dengan mempelajari matematika seperti manusia pada umumnya. Ia menangkap bentuk, ukuran dan formula suatu pola dengan jiwanya. During the exhibition I was kind of upset because the committee did not allow me to go inside with my mirror less. 

Tuesday, October 16, 2018

Menikmati Lombok Coffee Festival 2018 di Sundancer


"Setelah menangis, Lombok kembali tersenyum di depan kopi"

Do you drink coffee? Jawaban ya atau tidak sebenarnya tidak akan merubah bagaimana kopi telah menjadi bagian penting dalam kehidupan kita. Jika kamu mengecek dapur ibumu, pasti kamu akan menemukan kopi sedang bersanding dengan gula, di tempat kerjamu kopi disediakan untuk para karyawan dan di setiap warung yang kamu singgahi, kopi menjadi minuman wajib untuk dijual. Kopi juga merupakan minuman yang paling banyak dikonsumsi oleh manusia di dunia. Coffee Culture yang kuat tumbuh di negara-negara tropis penghasil kopi seperti negara-negara di Amerika Latin dan pastinya di Indonesia.


Di Indonesia sendiri jika seseorang mengajakmu untuk minum kopi bersama itu artinya orang tersebut ingin lebih akrab denganmu. Saat kamu berpetualang ke daerah pedesaan seperti di Pulau Lombok, warga desa akan menyapamu dan menawarimu kopi. Tahun ini Wyndham Sundancer Resort Lombok menjadi tuan rumah sekaligus penggagas Lombok Coffee Festival pertama di Nusa Tenggara Barat dengan agenda utama Coffee Art Competition yang bertujuan untuk membangun kembali gairah pariwisata Lombok pasca gempa.

Lombok Coffee Art Competition

Tepatnya di depan Beach Club Sundancer, taxi Blue Bird yang saya tumpangi berhenti. Kemudian melakah keluar, memasuki sebuah pintu gerbang elegan dan disambut oleh senyum hangat para pegawai yang mengenakan seragam biru. Dari depan pintu Samudra Hindia, dengan beberapa gili terbingkai dalam pilar-pilar besar penyangga atap alang-alang dengan lantai pasir. Di dalamnya 38 profesional barista dari berbagai café dan hotel yang ada di Pulau Lombok dan Sumbawa berkumpul untuk menunjukkan keahlian mereka dalam merangkai kopi. Dari 38 peserta dua di antaranya adalah perempuan-perempuan muda. Setiap peserta diberikan waktu sekiar 4 menit untuk menyelesaikan karyanya. Racikan kopi-kopi mereka diiringi musik yang membuat peserta dan penonton semakin bersemangat.


Juri dalam kompetisi ini berasal dari Asosiasi Chef Indonesia, Asosiasi General Manager NTB, ASITA dan Senior Professional Barista. Kriteria penilaiannya terdiri dari ketepatan, kecepatan, kebersihan, keindahan, taste, plating dan closing. Kopi yang dilombakan ada dua yaitu Hot Coffee dan Cold Coffee.

Aeni from Cafe Pancingan
Dalam kompetisi ini, pengunjung juga diberikan kesempatan untuk mencoba racikan kopi dari para barista (I had double) dan berkesempatan mendapatkan oleh-oleh kopi. Saat azan mulai berkumandang, musik dimatikan, para peserta dan pengunjung yang beragama Islam dipersilahkan untuk melakukan sholat zuhur. Konsep berugaq musholla yang berhadapan dengan pantai membuat para pengunjung merasa lebih dekat dengan Tuhan dan seperti berada di rumah.




Semakin matahari bergeser ke barat, pengunjung semakin ramai. Hingga akhirnya kompetisipun usai dan dimenangkan oleh barista berhijab yang bernama Aeni. Perempuan berusia 21 tahun ini bekerja di Café Pancingan Mataram. Ada 5 pemenang yang mendapatkan hadiah dan  semua peserta mendapatkan sertifikat. Lombok  Coffee Festival telah dijadikan agenda tahunan.

Festival berikutnya adalah Festival Begibung yang mengusung konsep desa wisata. Festival ini akan menjembatani para touris untuk mengenyam budaya Lombok melalui table manner dan cita rasa makanan khasnya. Selain itu pemilihan Putri Indonesia Provinsi NTB dan Putri Indonesia tingkat Nasional akan diadakan di Sundancer. Jangan lupa Cek Calender Sundancer atau follow instagram dan fanspage facebooknya untuk terus mendapatkan informasi event dan festivals yang akan diselenggarakan berikutnya.

Coffee and Venue Energy



Selain menjadi bagian dari symbol suatu budaya baik klasik maupun milenial, kopi memberikan energi pada penikmatnya terutama mereka yang berprofesi sebagai penulis. Kandungan kafein dan sensasi pahit dalam kopi menemani penulis untuk mencari ide dan berpikir dalam alam sadarnya. Banyak penulis memilih untuk menyelesaikan tulisan-tulisannya di Coffee Shop, apakah kamu salah satu di antaranya? Pernah mencoba minum kopi di tepi pantai, di antara jeda menulis kamu bisa menyaksikan matahari terbit dan menyaksikan matahari tenggelam? Pada malam hari saat bulan purnama, lampu di Beach House Sundancer akan dimatikan untuk menikmati pencahayaan alami dan ketenangan pantai selatan Pulau Lombok. If you’ve never done this, you really have to put it in your bucket list! Tempat ini juga sangat cocok untuk hang out baik bersama teman atau pun keluarga. Venue energi tempat ini akan menambah semangatmu dalam bekerja  especially in your weekdays dan akan membuatmu kembali berkali-kali.  

Tuesday, September 18, 2018

1000an Gempa Lombok, Lantai Sebelas dan Arsitektur Klasik

Duta Damai Indonesia Trauma Relief, Pakel, Gunungsari

Semoga tulisan ini menemukanmu dalam keadaan sehat dan tetap optimis akan hari-hari di mana kamu bisa membangun kembali rumahmu yang hancur, membangun kembali desamu yang runtuh, kembali bersekolah, kembali bekerja tanpa harus khawatir siapa yang akan menemani ibu, anak dan adik-adikmu di rumah, sepulang dari kantor kamu akan tidur dengan tenang di atas ranjangmu tanpa guncangan menakutkan karena pada saat itu, our mother earth is already settled.

Gempa Lombok 2018 dan Lantai 11 Golden Palace

Pertama kali saya berkenalan dengan gempa pada saat saya masih SD. Saya mempelajarinya pada pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam seperti anak-anak pada umumnya. Dilanjutkan pada tingkat SMP dan SMA pada pelajaran geography. Dengan jelas juga disebutkan bahwa Indonesia adalah negeri gunung api atau volcano nation, letaknya merupakan bagian dari Ring of Fire yang menjadikan Indonesia sebagai negara yang rentan gempa. Selama masa sekolah ataupun menempuh pendidikan di perguruan tinggi saya tidak pernah mendapatkan simulasi bencana alam, seperti gempa dan tsunami atau kebakaran. 

Simulasi kebakaran pertama kali saya dapatkan di Australia saat saya bekerja sebagai teacher assistant di sana. Sedangkan simulasi gempa pertama kali saya dapatkan saat saya bekerja sebagai guru di salah satu sekolah international di Lombok yang letaknya sekitar 100 meter dari bibir pantai. Pada tahun 2014, seorang teman dari teman bernama Mas Hendy Setiawan, berstatus mahasiswa dengan jurusan Civil and Earth Engineering di Kyoto University, Jepang datang ke Lombok bersama komunitasnya untuk community development tentang gempa di beberapa sekolah dasar di Lombok bersama EduLand, komunitas yang saya bangun bersama beberapa teman.

Saya dan teman-teman pun bertanya-tanya mengapa Lombok, mengapa bukan Aceh atau Yogya atau provinsi yang berada di Sumatra. Jawaban Mas Hendy singkat, ia hanya menjawab bahwa negara kepulauan memang selalu rawan gempa dan Lombok termasuk di dalamnya. Jawaban yang sangat pas untuk orang awam seperti saya. Bersama timnya, mereka menggunakan drama untuk menyampaikan pesan survival skill pada anak-anak. Tuhan seperti berusaha memberi petunjuk, tapi kolaborasi tersebut tidak membuat saya terdorong untuk belajar tentang gempa terutama di negara kepulauan yang saya cintai ini. Hingga akhirnya saya terjebak di lantai 11, Golden Palace, yang juga merupakan salah satu hotel tertinggi di Pulau Lombok dan digoyang oleh gempa dengan magnitude 7.0 (BMKG) atau 6.9 menurut EMSC. I thought I would die!

Menteri dalam negeri Australia Peter Dutton dan Menhankam RI. Pak Wiranto

Partisipan dari Australia, Pilifina, Tailand dan Indonesia

Saat itu saya mengikuti konferensi 9 negara terkait masalah terorisme. Acara ini dihadiri oleh Wakil Gubernur, Menhankam dan Menteri Dalam Negeri Australia. Sebelumnya saya berada di lantai 12 untuk gala dinner, namun karena kunci teman saya tertinggal di ruang meeting yang berada di lantai 11, kami kembali ke ruangan tersebut. Saat berjalan di koridor, saya tiba-tiba terjatuh, kemudian mencoba berdiri sambil terombang-ambing, Hani mengenggam pergelangan tangan saya dengan sangat kuat, listrik tiba-tiba mati. Dalam kegelapan seorang lelaki berteriak “Emergency Exit is over here”. Sambil terhuyung kami berlari menyebut Allahhuakbar tanpa henti. Dalam kegelapan lelaki itu meminta kami untuk tenang, meminta kami tetap berdiri di pintu menunggu goyangan tersebut berhenti, namun saya dan Hani tidak bisa menahan panik. Kami menuruni tangga dan tiba-tiba lampu menyala kembali, di belakang kami terdengar riuh suara kaki, diiringi tangis dan retakan dinding gedung. Di pojok setiap tangga yang menguhubungi satu lantai dengan lantai yang lain berdiri, dua laki-laki muda menjalankan tugasnya berteriak “tenang dan hati-hati” membuat hati saya semakin pilu. Setelah mencapai area parkir depan hotel, orang-orang sibuk menelpon keluarga mereka. Banyak juga dari mereka yang langsung pingsan. Setelah meberikan air pada Hani, berusaha menyenangkan diri dan menghubungi keluarga, saya dan yang lainnya digiring ke tempat yang aman oleh polisi. Tim security Golden Palace memang sangat siaga!

Malam itu jalan utama penuh, semua orang berlarian ke arah timur karena warning tsunami yang dikeluarkan oleh pihak BMKG. Saat mencapai Desa Kekeri, tempat saya tinggal, keaadaan tidak jauh berbeda, semua orang berjalan, naik motor, mencari keluarga kemudian mengungsi ke bukit-bukit walaupun peringatan tsunami telah dicabut oleh BMKG. Malam itu saya tidur sekitar jam 3 pagi, di bawah tenda darurat yang terbuat dari terpal yang disangga oleh bambu, setelah gempa-gempa dengan skala-skala kecil 6, 5, 4, 3 mengguncang. 

Pusat gempa berada di Lombok Utara, tidak jauh dari epicenter gempa 6.4 SR yang terjadi seminggu sebelumnya, tepatnya pada tanggal 29 July 2018. Sejak tanggal 5 Agustus, terhitung Lombok telah diguncang lebih dari 1000 gempa(BNPB) dengan 6 kali gempa besar. Gempa besar terakhir bermagnitudo 7 terjadi pada tanggal 19 Agustus. Lombok Utara, Lombok Timur dan Lombok Barat menjadi korban terparah gempa. Lebih dari 500 orang meinggal, korban luka-luka lebih dari 7000 dan lebih dari 400.000 warga Lombok harus mengungsi (BNPB).

Seorang Ibu sedang mengumpulkan buku-buku bersama anaknya, Desa Jeringo

Beberapa dusun di desa saya cukup parah, rumah mereka sudah tidak layak huni lagi. Genteng-genteng berjatuhan, dinding roboh, langit-langit tergeletak di lantai, lemari-lemari terbalik bahkan atap-atap mereka roboh menyentuh lantai. 

Prediksi dan Pembaca Awam

Di sela-sela menjadi relawan, hal yang paling sering saya lakukan akhir-akhir ini adalah membaca berbagai info tentang gempa. Article pertama yang saya baca adalah tentang prediksi gempa dunia pada tahun 2018, Scientists Predict 2018 Will Be a Bad Yearfor Earthquakes. Here’s Why  ditulis pada bulan november tahun lalu di majalah online times.com. Article lainnya Upsurge in big earthquakes predicted for2018 as Earth rotation and slow dari the guardian. Pada bulan dan tahun yang sama dengan article sebelumnya, Powerful earthquakes to ravage Earth in 2018 as planet rotationtemporarily slows terbit di mirror.uk. Ketiga artikel ini memang setuju bahwa memprediksi gempa secara akurat itu sangatlah sulit bahkan tidak mungkin namun studi baru dari Bilham dan Bendick menemukan hal lain terkait dengan masalah quake-prone periods di mana rotasi bumi mengurangi kecepatannya, kepadatan bumi yang semakin berkurang, tidak hanya pada udara dan lautan termasuk inti luar bumi. Artikel ini juga membuktikan bahwa pergerakan planet dan rotasi bumi berpengaruh terhadap gempa. 

“Bilham and Bendick noticed something else about these volatile, quake-prone periods. They seem to follow periodic slowdowns in speed of the Earth’s rotation. Our solid planet is a lot less solid than it seems, and that’s true not just of its oceans and air, but of its outer core, which is about 1,200 mi. (2,200 km) thick and is composed mostly of liquid iron and nickel. That molten ooze tends to slosh about, following a pattern that oscillates more or less predictably over time, much the way — on a vastly smaller and more fleeting scale — water sloshing in a bucket will move back and forth in a repeating cycle. Such motion deep inside the Earth slightly changes the planet’s rate of spin, adding to or subtracting from the 24-hour day by about a millisecond — a change that is regularly recorded by atomic clocks. When a slowdown occurs, the molten core continues to strain outward, obeying Newton’s fundamental law that objects in motion will try as hard as they can to remain in motion.
That outward pressure slowly propagates through the rocks and plates and faults that lie above it. Bilham and Bendick calculate that it takes five to six years for the energy sent out by the core to radiate to the upper layers of the planet where quakes occur, meaning that after the atomic clock notices a slowdown you’ve got five to six years before you’d better buckle up.
The last such time the planet slowed was in 2011, and recent events suggest a troubling pattern again playing out: the magnitude 7.1 quake that struck Mexico City on Sept. 19; the 7.3 event on the Iran-Iraq border on Nov. 12; and the 7.0 off New Caledonia on Nov. 19. Not only does the new study suggest when there could be an uptick in quakes, it also points to where: near the equator, within a latitude of 30º north or south. It makes sense that this would be the danger zone because any given point along the equator — the planet’s widest point — rotates up to 1,000 mph (1,600 k/h) faster than a point closer to the poles, so a slowdown in the overall spin would be more powerful along that midline. The Iran-Iraq quake occurred at about 33º north latitude, exceeding that cartographic limit, but not by much.
None of this says that 2018 will definitely be a more geologically unstable year, and it certainly doesn’t pinpoint where any possible quaking will occur. None of this says that 2018 will definitely be a more geologically unstable year, and it certainly doesn’t pinpoint where any possible quaking will occur. It does say that the maddeningly imprecise science of earthquake prediction has at least gotten a tiny bit more precise. For disasters with such deadly stakes, even that small improvement makes a difference.” (time.com)
Trauma Relief, Rempek, Lombok Utara
Dengan gamblang pula dijelaskan bahwa ilmuan dapat mengetahui daerah rawan gempa berdasarkan data sejarah gempa yang pernah terjadi di daerah tersebut. Sudah sangat jelas bahwa gempa sebagian besar terjadi di daerah equator.


 “Although it's impossible to predict where the earthquakes will happen, the pair's research showed that historically they occur around the equator in the Earth's tropical regions.” (mirror.uk)

Artikel lainnya yang saya baca berjudul “Ring of Fire” hit with 70 earthquakes in just 48 hours, dipublikasikan oleh newyorkpost.com tanggal 22 Agustus tiga hari setelah Lombok diguncang gempa besar ketiga dengan magnitude 7.  Artikel ini menceritakan gempa-gempa berkekuatan 7+ yang terjadi di sekitar wilayah Ring of Fire dan memberi peringatan pada California untuk tetap waspada. Hal ini membuat saya rindu dengan Amerika Serikat, saat bencana terjadi arus informasi tentang bencana tersebut dibicarakan dengan sangat terbuka di berbagai media cetak dan channel TV mereka, bahkan pada channel khusus yang membahas tentang cuaca dan bencana alam. Semoga suatu hari Indonesia bisa punya TV channel yang khusus membicarakan tentang cuaca atau tentang aktivitas seismic mengingat seluruh kepulauan adalah bagian dari Ring of Fire.

Selain membaca artikel-artikel ini saya juga mebaca perdebatan antara independent seismologist dan official seismologist serta metode-metode yang mereka jadikan acuan. Seismologist dari ditrianum.org menggunakan pergerakan planet dan bulan sebagai acuan dalam menetapkan prakiraannya. Dalam perkiraannya ditrianum hanya memberitahukan kemungkinan kekuatan gempa yang bisa terjadi dan perkiraan waktu siaga. Website ini tidak menunjuk titik kemungkinan di mana gempa itu bisa terjadi. Perkiraan dari  website ini memang cukup akurat walau sering kali dituduh hoax.
Sementara itu EMSC, USGS, BMKG dan lembaga resmi terkait masalah gempa tidak bersedia mengeluarkan perkiraan gempa dengan alasan tidak ada satu alat pun yang sampai sekarang bisa memprediksi gempa secara akurat. Ilmuan-ilmuan resmi biasanya menggunakan teori tektonik yang erat kaitannya dengan lempeng bumi, gunung api dan kondisi tanah bumi. Mungkin mereka takut jika kredibilitas mereka dipertanyakan apabila melakukan prediksi yang salah. Lembaga-lembaga resmi ini biasanya mengeluarkan peringatan atau pengumuman, mencatat dan meneliti kejadian gempa yang terjadi di belahan dunia untuk diterbitkan melalui aplikasi, website atau press release mereka. Tentu lembaga-lembaga resmi ini sangat dibutuhkan terutama dalam hal pengumpulan data.
Dalam kondisi kritis dan haus informasi seperti keadaan saya sekarang, banyak penduduk Lombok termasuk saya mengikuti sebuah facebook page bernama earthquake and weather yang dibuat oleh independent siesmologist berkebangsaan Belanda. Seperti lembaga resmi lainnya seismologist pada page ini juga menggunakan dasar teori yang sama, namun sangat gamblang dalam menyampaikan pendapat dan prediksi. Mendengar prediksi dari page ini membuat saya lebih waspada dan selalu siap dengan my emergency bag, sebelumnya prediksi yang dilakukan page ini juga telah menyelamatkan banyak orang di Mexico dan Lombok terutama pada gempa 7 SR yang terjadi pada tanggal 19 Agustus.

Arsitektur Klasik Anti Gempa

Saat mengikuti short course sustainable tourism di Griffith University saya pernah mendapatkan kelas tentang arsitektur dan tata ruang kota. Kalimat yang paling saya ingat dari kelas ini adalah “Forms in architecture follow function and fiction”. Function mengacu pada tempat berlindung sedangkan fiction mengacu pada nilai seni sebuah bangunan. Gempa Lombok telah membuat saya memandang sebelah mata arsitektur modern, rumah-rumah yang terbuat dari batu-bata hancur, gedung-gedung tinggi retak, bahkan miring. Bangunan ini telah membunuh banyak orang, menyisakan trauma, sangat berlawanan dari fungsi arsitektur sebenarnya. Mondern engineering memperburuk bencana alam.

Bangunan yang bertahan dan berdiri kokoh di Lombok sebagian besar adalah rumah-rumah yang terbuat dari bambu dan kayu yang masih memegang teguh prinsip arsitektur nenek moyang. Pada musim gempa seperti ini kegiatan  penduduk di desa-desa adat sama seperti hari-hari biasa, hampir tidak ada yang berubah. Mereka tidak perlu tidur di tenda, mereka tetap berladang, anak-anak mereka pun tidak terlalu takut dengan gempa karena rumah mereka memegang teguh prinsip utama arsitektur.

Bangunan yang cukup tahan gempa lainnya adalah bangunan Lombok Learning Village, sebuah sekolah yang terletak di sekitar wilayah Senggigi. Bangunan ini berbentuk hexagon dengan campuran besi yang kuat sebagai dasarnya. Bentuk ini terinpirasi dari sarang lebah dan geometric art kuno dari timur tengah. Walaupun sekolah ini masih bisa digunakan, sekolah ini memutuskan untuk tidak beroperasi sementara karena sebagian besar muridnya memilih untuk kembali ke negaranya masing-masing. Beberapa memilih untuk tetap tinggal dan sekolah di rumah atau homeschooling.  

Gempa ini juga mengubah rumah impian saya. Suatu hari nanti saya ingin membuat rumah tradisional cina dengan dugong joints. Bentuknya juga sangat indah, setiap pertemuan kayu yang satu dengan kayu yang lain saling mengunci membentuk persatuan yang kuat untuk menopang atap. Rumah-rumah tradisional Cina bisa tetap bertahan terhadap gempa berkekuatan 9+, jadi pada musim gempa seperti ini saya tidak perlu tidur di tenda selama berbulan-bulan. 

Semoga gempa ini menyadarkan Indonesia, khususnya Lombok untuk melakukan simulasi gempa dan tsunami di sekolah, di rumah sakit, di universitas, di kantor-kantor pemerintahan dan swasta serta di desa-desa untuk melatih survival skills.Stay safe, hope this earthquake end soon and I promise, I will write you a better news!